UQ Sukriansyah Wakili RI dalam Konferensi  IFA di New York

Dr Sukriansyah S Latief SH MH, delegasi Indonesia dalam konferensi internasional IFA (International Fertilizer Association) di New York, Amerika Serikat, 3-7 Februari 2020. (ist)

Sukriansyah S Latief menghadiri konferensi internasional IFA. Konferensi ini membahas sejumlah inovasi terkait industri pupuk dalam rangka mempertahankan keberlangsungan pangan.

MAKASSAR, NEWSURBAN.ID – Staf Khusus Wakil Presiden dan Komisaris PT. Pupuk Indonesia Holding Dr. Sukriansyah S. Latief, SH. MH. menjadi delegasi Indonesia dalam konferensi internasional IFA (International Fertilizer Association) di New York, Amerika Serikat, 3-7 Februari 2020.

IFA adalah sebuah asosiasi yang merepresentasikan industri pupuk global,  mencakup produksi, perdagangan, transportasi dan distribusi segala macam pupuk, termasuk bahan bakunya.

Klik: Dukung UQ, IAS Berbagi Tips Memenangkan Pilwali

 

Tema yang diangkat dalam konferensi IFA tersebut adalah bagaimana menciptakan konsep masa depan pangan berkelanjutan dan nutrisi tanaman masa depan (Creating a sustainable food future and plant nutrition future).

Sukriansyah S. Latief (UQ) yang juga sebagai bakal calon walikota Makassar ini menuturkan bahwa dalam konferensi internasional ini, dipaparkan banyak inovasi baru terkait industri pupuk dalam kerangka mempertahankan keberlangsungan pangan yang berkelanjutan secara global.

“Konferensi Internasional ini membahas banyak inovasi terkait industri pupuk dalam rangka mempertahankan keberlangsungan pangan”. Tutur UQ Sukriansyah, Rabu (5/1/2020).

Organisasi IFA memiliki 525 anggota yang tersebar di 85 negara. Sebagian besar anggotanya adalah negara sedang berkembang.

Data IFA, saat industri pupuk global dewasa ini memproduksi 170 juta ton per tahun.

Produksi pupuk ini akan terus dipacu lewat berbagai inovasi baru industri pupuk, sebab keamanan pangan dunia (world food security) sangat tergantung pada ketersediaan pupuk dari masa ke masa. (*)