PT Pelni Bawa 23 OTG Covid-19 Dirujuk di RS Makassar

Sterilisisasi-Proses sterilisasi penumpang KM Lambelu di Pelabuhan Baubau, Sultra, Senin (6/4/2020). (ZONASULTRA.COM)

Seluruh kru kapal yang melaksanakan isolasi mandiri juga telah diinstruksikan untuk menerapkan pola hidup sehat dan bersih serta mengatur pola aktivitas dan istirahatnya.

MAKASSAR, NEWSURBAN.ID – Sebanyak 23 kru kapal KM Lambelu, yang terindikasi sebagai orang tanpa gejala (OTG) Covid-19 dirujuk di Rumah Sakit Makassar, menggunakan Kapal PT Pelni (Persero). Sebelumnya, kapal itu telah menurunkan dua orang lainnya.

Kepala Kesekretariatan Perusahaan Pelni Yahya Kuncoro menyampaikan berdasarkan laporan pemeriksaan kesehatan yang dilakukan Dinas Kesehatan dan KKP Makassar, seluruh kru kapal yang dirujuk, telah terindikasi sebagai OTG dengan riwayat penyakit lainnya seperti jantung dan asma.

“Langkah ini penting untuk dilakukan sebagai bentuk antisipasi guna meningkatkan pengawasan dan penanganan, mengingat kapal berada pada zona karantina dengan jarak dua mil dari darat,” katanya, Selasa (21/04/2020).

Baca juga: Bertambah, 92 Kru KM Lambelu Terpapar Positif Corona

Pada Sabtu (18/4) malam dan Minggu (19/4) sore, nakhoda kapal melaporkan adanya penurunan kondisi kesehatan terhadap dua kru kapal terindikasi sebagai OTG, sehingga membawa keduanya ke rumah sakit rujukan. Satu kru kapal diketahui mengalami batuk disertai peningkatan suhu badan dan satu kru lainnya kambuh penyakit jantungnya.

Berdasarkan hasil koordinasi Pelni bersama KKP dan Dinas Kesehatan membawa keduanya ke rumah sakit untuk penanganan lebih lanjut.

Baca juga: KM Lambelu dengan 26 ABK Positif Covid-19 Dikarantina di Pelabuhan Makassar

“Kondisi 25 orang kru kapal yang dirujuk kini dalam keadaan baik dan relatif stabil. Saat ini, mereka telah mendapatkan perawatan medis dengan baik sesuai keluhan yang dirasakan. Kami mengucapkan terima kasih kepada pihak terkait atas kerja samanya,” kata Yahya.

Sesuai dengan protokol, KM Lambelu kembali ke zona karantina setelah menurunkan beberapa kru kapal. KM Lambelu dijadwalkan menjalani karantina dan portstay di Pelabuhan Makassar hingga 27 April 2020.

“Manajemen akan menyesuaikan masa karantina dan portstay kapal sesuai dengan kondisi perkembangan ke depan,” kata Yahya.

Baca juga: Ditolak Warga, KM Lambelu Batal Sandar di Pelabuhan Baubau Langsung ke Makassar Untuk Dikarantina

Seluruh kru kapal yang melaksanakan isolasi mandiri juga telah diinstruksikan untuk menerapkan pola hidup sehat dan bersih serta mengatur pola aktivitas dan istirahatnya. Ia mengatakan manajemen juga selalu menyediakan multivitamin bagi kru kapal untuk meningkatkan imunitas tubuh di tengah situasi Covid-19.

“Para kru kapal tetap melakukan aktivitas beribadah seperti biasa, bersosialisasi satu sama lain dengan tetap menerapkan physical distancing, melakukan kegiatan olahraga, berjemur di pagi hari selama 10-15 menit. Manajemen dan otoritas di pelabuhan selalu menjalin koordinasi dengan sangat baik,” katanya.

KM Lambelu merupakan kapal milik Pelni dengan tipe 2000 dan memiliki rute Makassar-Pare-Pare-Balikpapan-Tarakan-Nunukan-Pantoloan-Balikpapan-Pare-Pare-Makassar-Bau-bau-Maumere-Bau-bau-Makassar-Pare-Pare-Balikpapan-Pantoloan-Tarakan-Nunukan-Balikpapan-Pare-Pare-Makassar.

Pelni sebagai BUMN transportasi laut hingga saat ini telah mengoperasikan 26 kapal penumpang dan menyinggahi 83 pelabuhan serta melayani 1.100 ruas. Selain angkutan penumpang, Pelni juga melayani 45 trayek kapal perintis yang menjadi sarana aksesibilitas bagi mobilitas penduduk di daerah T3P dengan kapal perintis menyinggahi 275 pelabuhan dengan 3.739 ruas. (*)

Leave a Reply