Covid-19 Gelombang Kedua di China Mencemaskan, Kebohongan Wuhan Terungkap

Kurangnya kekebalan di kalangan masyarakat bakal jadi penyebab Covid-19 gelombang dua di China. Masalah ini mencemaskan dunia menjadi perhatian serius pemerintah China di kala pengembangan vaksin masih terus berlanjut.

MAKASSAR, NEWSURBAN.ID – Negeri Tirai Bambu, China kembali menghadapi tantangan besar terkait potensi gelombang kedua infeksi virus corona baru penyebab Covid-19. Itu diperparah dengan kekurangan kekebalan di kalangan masyarakat. Masalah menjadi perhatian serius pemerintah China di kala pengembangan vaksin masih terus berlanjut.

Data Komisi Kesehatan Nasional (NHC) yang dilansir dari CNN Internatonal, China telah melaporkan lebih dari 82.000 kasus Covid-19. Dari jumlah itu, sebanyak 4.633 orang meninggal.

NHC melaporkan jumlah infeksi baru melonjak dengan cepat pada akhir Januari sehingga memicu lockdown kota dan larangan perjalanan secara nasional.

Baca: Antisipasi Penyebaran Jilid 2, Warga Wuhan China Kembali Tes Covid-19

Di awal Februari, China melaporkan sebanyak 3.887 kasus baru per hari. Sebulan kemudian kasus harian turun menjadi dua digit. Sementara di AS, jumlah infeksi harian meroket, dari 47 kasus baru pada 6 Maret hingga 22.562 pada akhir bulan.

Kini, kehidupan di China perlahan-lahan kembali normal. Meski demikian, Penasihat Kesehatan Senior Pemerintah Cina Zhong Nanshan mengatakan, pihak berwenang China tidak boleh berpuas diri, dengan bahaya gelombang infeksi kedua dalam skala besar.

Kelompok demi kelompok baru kasus Covid-19 telah muncul di seluruh China dalam beberapa pekan terakhir di Wuhan serta provinsi timur laut Heilongjiang dan Jilin. “Mayoritas orang China saat ini masih rentan terhadap infeksi Covid-19, karena kurangnya kekebalan,” kata Zhong.

Baca: Pemerintah Terapkan PSBB, MUI: Seakan Tersandera Rayuan dan Tipu Daya Cina

Fakta Virus Corona
Zhong dikenal sebagai “pahlawan SARS” di China karena memerangi epidemi sindrom pernafasan akut yang parah pada tahun 2003. Kali ini, ia diminta turun tangan untuk memimpin perang melawan Covid-19 di Negeri Tirai Bambu.

Pada 20 Januari, Zhong yang mengkonfirmasi pada CCTV (stasiun TV resmi pemerintah China) bahwa virus corona dapat ditularkan dari manusia ke manusia. Ini setelah otoritas kesehatan Wuhan berminggu-minggu mengklaim tidak ada bukti yang jelas untuk penularan dari manusia ke manusia, dan bahwa wabah itu adalah “dapat dicegah dan dikendalikan.”

Menuju tim ahli yang dikirim oleh NHC untuk menyelidiki wabah awal, Zhong mengunjungi Wuhan pada 18 Januari. Dia mengatakan setelah kedatangannya, dia menerima banyak telepon dari dokter dan mantan mahasiswa. Mereka memperingatkan situasinya jauh lebih buruk daripada yang resmi.

Baca: MUI Sebut DPR Cuma Singa Ompong

“Pemerintah setempat, mereka tidak suka mengatakan yang sebenarnya pada waktu itu. Pada awalnya mereka diam, dan kemudian saya berkata mungkin kita memiliki (lebih banyak) orang yang terinfeksi,” paparnya.

Ia mengaku curiga ketika jumlah kasus yang dilaporkan secara resmi di Wuhan tetap pada angka 41 selama lebih dari 10 hari, meski infeksi muncul di luar negeri.

“Saya tidak percaya hasil itu, jadi saya (terus) bertanya dan kemudian, Anda harus memberi saya angka sebenarnya. Kurasa mereka sangat enggan menjawab pertanyaan saya,” ungkapnya.

Dua hari kemudian di Beijing tanggal 20 Januari, ia diberi tahu bahwa jumlah kasus di Wuhan sekarang adalah 198, dengan tiga orang meniggal dan 13 pekerja medis terinfeksi. Hal itu terungkap dalam pertemuan dengan pejabat pemerintah pusat, termasuk Perdana Menteri China Li.

Baca: Positif Covid-19 di Sulsel Bertambah 34 Menjadi 951, Gubernur Tegaskan Mal Tak Buka Selama PSBB

Kemudian, di hari yang sama, ia mengusulkan untuk lockdown Wuhan. Langkah itu belum pernah terjadi sebelumnya. Pemerintah pusat melakukan lockdown pada 23 Januari, membatalkan semua penerbangan, kereta api dan bus masuk dan keluar kota, dan memblokir pintu masuk jalan raya utama. Lockdown akhirnya dicabut 76 hari kemudian.

Walikota Wuhan Zhou Xianwang mengakui bahwa pemerintahnya tidak mengungkapkan informasi tentang virus corona. Mereka baru bisa menyampaikan setelah mendapatkan wewenang.

Menurut Kantor Berita Xinhua milik pemerintah China, pada Februari 2020, China memecat beberapa pejabat senior di tengah kritik yang meluas terhadap penanganan wabah pemerintah setempat. Mereka yang dipecat termasuk dua pejabat yang bertanggung jawab atas komisi kesehatan provinsi, serta ketua Partai Komunis China di Wuhan dan Provinsi Hubei.

Baca: Dianggap Memalukan, Mahasiswa Luwu Timur di Yogyakarta Tolak Surat Husler

Pengalaman SARS
Dengan jumlah kematian akibat virus korona yang melampaui 87.000 di AS, Presiden Donald Trump telah secara terbuka mempertanyakan akurasi angka kematian China. Tetapi Zhong mengatakan pemerintah Cina telah belajar dari SARS 17 tahun yang lalu.

Kali ini, kata dia, pemerintah pusat mengumumkan “semua kota, semua departemen pemerintah, harus melaporkan jumlah sebenarnya penyakit- jadi jika Anda tidak melakukan itu, Anda akan dihukum. “Jadi sejak tanggal 23 Januari, saya pikir semua data akan benar,” katanya.

Baca: Mal Beroperasi, Gubernur Nurdin Abdullah Syaratkan Ini

Zhong mengaku terkejut dengan jumlah infeksi dan kematian di AS. Ia merasa beberapa negara barat tidak menganggap serius ancaman virus corona pada awal wabah.

“Saya pikir di beberapa negara di Eropa, atau mungkin di AS, (pemerintah) menganggap penyakit semacam ini kurang lebih seperti influenza, jadi itu salah,” katanya.

Zhong juga menolak teori yang didorong oleh Trump dan Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo bahwa virus itu berasal dari laboratorium Wuhan. Dia mengatakan telah berulang kali bertanya kepada Shi Zhengli, pemimpin virologi dari Institut Virologi Wuhan.

“Dia bilang itu benar-benar konyol, dia belum pernah melakukan hal seperti itu,” kata Zhong, yang menyebut Shi seorang “teman baik.”

Menurutnya, pada awal Februari, otoritas pengendalian penyakit China menghabiskan dua minggu untuk menyelidiki laboratorium Shi karena kesalahan. “Mereka tidak menemukan apa pun,” tambahnya.

Baca: Buol Bertambah Dua, Positif Covid-19 di Sulteng Menjadi 115 Orang

Kabar Vaksin
Dengan ribuan kasus Covid-19 baru yang masih dilaporkan di seluruh dunia setiap hari dan 300.000 orang meninggal sejak pandemi dimulai, para peneliti berusaha keras untuk mengembangkan vaksin.

Tiga perusahaan AS sudah menguji vaksin mereka pada manusia, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Mereka masih dalam uji coba fase 1 atau fase 2, yang biasanya melibatkan pemberian vaksin kepada puluhan atau ratusan subjek penelitian.

Baca: Terbaru, Sudah 1.140 Warga Pulau Kalimantan Terpapar Covid-19

Zhong mengatakan tiga vaksin China sedang dalam uji klinis di negara itu. Namun kata dia solusi “sempurna” kemungkinan akan “bertahun-tahun” lagi.

“Kita harus menguji lagi dan lagi dan lagi, dengan menggunakan berbagai jenis vaksin. Masih terlalu dini untuk menarik kesimpulan apa pun jenis vaksin yang tersedia untuk jenis virus corona. Itu sebabnya saya menyarankan agar persetujuan akhir dari vaksin (akan) memakan waktu lebih lama,” ujar Zhong. (#)

One thought on “Covid-19 Gelombang Kedua di China Mencemaskan, Kebohongan Wuhan Terungkap

  1. Pingback: Positif COVID-19 di Sulsel Sudah 1.017, Seluruh Indonesia 18.010 | Newsurban

Leave a Reply