Ini Sembilan Wilayah di Jawa Tengah Rawan Pilkada 2020

ILUSTRASI Pilkada 2020 (int)

Untuk konteks politik, Anik Sholihatun menyebut ada tujuh daerah yang kerawanannya tinggi yakni Klaten, Sukoharjo, Pemalang, Sragen, Rembang, Kabupaten Semarang dan Kota Semarang.

JAKARTA, NEWSURBAN.ID — Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) Jawa Tengah mengatakan terdapat sembilan kabupaten/kota di provinsi ini masuk kategori rawan tinggi dalam indeks kerawanan pemilu (IKP) tingkat nasional. Kesembilan daerah itu tersebar beberapa dimensi

“Untuk konteks sosial, ada dua daerah di Jawa Tengah dengan kategori kerawanan tinggi yakni Kabupaten Pekalongan dan Kota Semarang,” kata Koordinator Divisi Pengawasan dan Hubungan Antar Lembaga Bawaslu Provinsi Jawa Tengah, Anik Sholihatun, Senin (29/06/2020).

Baca juga: KPU Undur Dua Tahapan Pilkada 2020, Tunggu Anggaran APD Rp4,7 T

Untuk konteks politik, Anik menyebut ada tujuh daerah yang kerawanannya tinggi yakni Klaten, Sukoharjo, Pemalang, Sragen, Rembang, Kabupaten Semarang dan Kota Semarang.

Sementara untuk konteks infrastruktur daerah, ada Kabupaten Wonosobo yang hasil IKP menunjukan memiliki kerawanan tinggi.

“Dalam konteks pandemik, daerah yang memiliki kerawanan tinggi adalah Kota Semarang dan Kabupaten Semarang,” imbuhnya.

Baca juga: Tunda Pilkada 2020, Petisi Online Tembus 10 Ribu Tanda Tangan

Anik menerangkan, Bawaslu mendefinisikan kerawanan adalah segala hal yang mengganggu atau menghambat proses pemilihan yang demokratis.

“Tujuan IKP adalah alat untuk mengetahui dan mengidentifikasi ciri, karakteristik, dan kategori kerawanan. IKP sebagai alat pemetaan, pengukuran potensi, prediksi, dan deteksi dini,” jelasnya.

Ulang Anik menyatakan, meski daerah lain tidak masuk kategori rawan tinggi tapi tetap perlu melakukan pencegahan dan antisipasi. Sebab, situasi selama beberapa bulan ke depan bisa berubah.

“Jika sudah dicegah dan diberi rambu-rambu tapi masih saja terjadi pelanggaran maka akan dilakukan proses penindakan,” pungkasnya.

Leave a Reply