Pemerintah dan BI Berbagi Beban Pembiayaan Penanganan Dampak Pandemi Covid-19

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati rapat virtual dengan BI membahas burden sharing penanganan pembiayaan pandemi Covid-19 bersama kementerian dan lembaga terkait. (kemenkeu)

Penanganan dampak pandemi Covid-19 dan pemulihan ekonomi nasional, pemerintah meluncurkan stimulus yang mencakup bidang kesehatan, perlindungan sosial, dan dukungan bagi dunia usaha.

JAKARTA, NEWSURBAN.ID – Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan, pemerintah dan Bank Indonesia kembali bersinergi untuk berbagi beban (burden sharing) dalam penanganan Covid-19 dan pemulihan ekonomi nasional.

“Sebelumnya pemerintah telah memperlebar defisit APBN 2020, dari semula 1,76 persen PDB menjadi 5,07 persen (Perpres 54 Tahun 2020) dan 6,34 persen (Perpres 72 Tahun 2020). Pelebaran defisit APBN, guna memenuhi kebutuhan pembiayaan penanganan Covid-19 dan pemulihan ekonomi nasional,” kata Sri Mulyani melalui siaran pers Kemenkeu, Senin 6 Juli 2020.

Menkeu menjelaskan, burden sharing dituangkan dalam Surat Keputusan Bersama (SKB) Kedua antara Menteri Keuangan dan Gubernur BI dan Perjanjian Kerja Sama (PKS) antara Direktur Jenderal Pengelolaan Pembiayaan dan Risiko Kementerian Keuangan dan Deputi Gubernur BI.

“Burden sharing antara Pemerintah dan BI ini dilakukan dengan prudent, penerapan tata kelola yang baik (good governance), serta transparan dan akuntabel,” ujarnya.

Baca: Defisit Fiskal Melebar, Pemerintah Ubah Postur APBN

Dia menjelaskan, skema burden sharing juga berpegang pada beberapa prinsip utama, yaitu menjaga fiscal space dan sustainability dalam jangka menengah, menjaga kualitas defisit Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) yang ditujukan untuk belanja yang produktif dan mendukung penurunan defisit APBN secara bertahap menjadi di bawah 3% mulai tahun 2023.

Selain itu lanjut Menkeu, implementasi burden sharing  juga dilakukan dengan menjaga stabilitas nilai tukar, suku bunga, dan inflasi agar tetap terkendali serta memperhatikan kredibilitas dan integritas pengelolaan ekonomi, fiskal, dan moneter sehingga diharapkan dapat mendorong pertumbuhan ekonomi yang sustainable.

Pengagaturan skema Burden Sharing dalam SKB Kedua ini berlaku untuk pembiayaan APBN tahun 2020, sedangkan untuk pembiayaan tahun-tahun berikutnya akan disusun sesuai dengan kebutuhan pembiayaan APBN tahun bersangkutan.

Mekanisme Burden Sharing
Dijelaskan, skema burden sharing didasarkan pada kelompok penggunaan pembiayaan untuk public goods/benefit dan non-public goods/benefit.

Baca: PMK 50/2020 Pangkas Jalur Birokrasi Penyaluran BLT Desa

Menurut Menkeu, pembiayaan public goods yang menyangkut hajat hidup orang banyak, terdiri dari pembiayaan di bidang kesehatan, perlindungan sosial, serta sektoral kementerian/lembaga (K/L) dan Pemda.

Sedangkan pembiayaan untuk non-public goods yang menyangkut upaya pemulihan ekonomi dan dunia usaha, terdiri dari pembiayaan untuk usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM), Korporasi non-UMKM, dan non-public goods lainnya.

“Untuk pembiayaan public goods, beban akan ditanggung seluruhnya oleh BI melalui pembelian Surat Berharga Negara (SBN) dengan mekanisme private placement dengan tingkat kupon sebesar BI reverse repo rate, di mana BI akan mengembalikan bunga/imbalan yang diterima kepada Pemerintah secara penuh,” jelas Menkeu.

Baca: Menkeu Sebut Corona 2 Kali Lipat Lebih Kacau dari Krisis 2008

Sementara pembiayaan non-public goods untuk UMKM dan Korporasi non-UMKM, lanjut dia akan ditanggung oleh Pemerintah melalui penjualan SBN kepada market dan BI berkontribusi sebesar selisih bunga pasar (market rate) dengan BI reverse repo rate 3 bulan dikurangi 1%.

“Untuk pembiayaan non-public goods lainnya, beban akan ditanggung seluruhnya oleh Pemerintah sebesar market rate,” ujarnya.

Dengan demikian, pembiayaan non-public-goods tetap dilakukan melalui mekanisme pasar (market mechanism) dan BI bertindak sebagai standby buyer/last resort sesuai Surat Keputusan Bersama (SKB) Pertama tanggal 16 April 2020.

Sebagai ilustrasi, untuk kelompok public goods, Pemerintah menerbitkan SBN kepada BI dengan suku bunga acuan BI reverse repo rate. Sesuai tanggal jatuh tempo SBN, Pemerintah membayar bunga/imbalan kepada BI. Selanjutnya, pada hari yang sama BI akan mengembalikan bunga/imbalan kepada Pemerintah sebagai kontribusi BI sesuai skema burden sharing.

Baca: Redam Dampak COVID-19, Pemerintah Tambah 11 Sektor Dapat Insentif Pajak

Jenis dan karakteristik SBN yang diterbitkan adalah jangka panjang, tradable dan marketable, dengan memperhatikan profil jatuh tempo utang. Pembelian SBN oleh BI akan dilakukan secara bertahap berdasarkan kebutuhan pembiayaan APBN dan kebutuhan riil program Pemulihan Ekonomi Nasional.

Penerapan skema burden sharing bukan merupakan hal baru dan tidak hanya dilakukan oleh Indonesia. Skema ini juga dilakukan oleh beberapa negara lain, seperti Inggris, Jepang, Amerika Serikat, Uni Eropa, dan Thailand. Negara-negara tersebut terbukti dapat tetap menjaga tingkat inflasi dan nilai tukar meskipun menggunakan skema burden sharing ini.

Selain itu berdasarkan laporan Bank of International Settlement (BIS) yang dipublikasikan tanggal 2 Juni 2020 disebutkan bahwa bank sentral di beberapa negara berkembang juga berperan sebagai last resort, seperti Mexico, Hungaria, Filipina dan Turki.

Baca: 215 Ribu WP Telah Ajukan Insentif Kepada Pemerintah

Pemerintah dan BI senantiasa menjaga kredibilitas dan integritas dalam pengelolaan ekonomi, fiskal dan moneter serta menerapkan kaidah-kaidah kebijakan fiskal dan moneter yang prudent, serta tata kelola yang baik, transparan, dan akuntabel.

Dengan skema burden sharing ini diharapkan upaya penanganan dampak pandemi Covid-19 dan pemulihan ekonomi nasional dapat berjalan lebih cepat dan kepastian pembiayaannya lebih terjamin.

Untuk informasi lebih lanjut mengenai skema burden sharing dapat menghubungi Direktorat Jenderal Pengelolaan dan Pembiayaan dan Risiko, Kementerian Keuangan, Gedung Frans Seda, Jl. Wahidin Raya No. 1 Jakarta pusat, Telpon (021) 3865330. (*)

2 thoughts on “Pemerintah dan BI Berbagi Beban Pembiayaan Penanganan Dampak Pandemi Covid-19

  1. Pingback: Kasus Positif Covid-19 di Sulsel Bertambah 218 Menjadi 6.192 | Newsurban

  2. Pingback: Pemerintah Jamin Kredit Modal Kerja bagi UMKM Terdampak Covid-19 | Newsurban

Leave a Reply