Geliatkan Ekonomi Masyarakat, Gubernur Kebut Pembangunan Jalan Daerah Terisolir Torut-Luwu

Gubernur Sulsel Prof HM Nurdin Abdullah didampingi Pjs Bupati Toraja Utra Amson Padolo mengecek progres pembangunan jalan di daerah terisolir antara Toraja Utara dan Luwu.

Dalam kunjungan kerja ke Tana Toraja dan Toraja Utara, Gubernur Sulsel Prof HM Nurdin Abdullah meninjau jalan sepanjang 53 kilometer dengan rencana pengaspalan tahap pertama selebar 7 meter. Dalam perencanaan jalan tersebut lebarnya 14 meter.

TORAJA UTARA, NEWSURBAN.ID — Gubernur Sulawesi Selatan (Sulsel), Prof HM Nurdin Abdullah, mendukung penuh pertumbuhan ekonomi masyarakat di daerah Tana Toraja maupun Luwu Raya lewat pembangunan akses jalan baru penghubung antara Toraja Utara dan Luwu.

Jalan sepanjang 53 kilometer dengan rencana pengaspalan tahap pertama dengan lebar 7 meter. Sementara dalam perencanaan jalan tersebut lebarnya 14 meter.

“Jujur saja bahwa daerah ini sejak Indonesia merdeka, masyarakat di sini belum menikmati akses yang baik. Nah dengan perencanaan kita untuk menghubungkan bandara Bua dengan Rantepao, ini akan berdampak kepada masyarakat yang ada di sepanjang daerah ini terutama Bastem,” jelas Nurdin Abdullah, di Bastem yang merupakan perbatasan antara Toraja Utara dengan Luwu, Rabu, 30 September 2020.

Baca Juga: HUT ke-17 Toraja Utara, Gubernur Nurdin Abdullah Beri Hadiah Rp128 M

Menurut dia, Bastem ini merupakan daerah yang sangat jauh dari Luwu maupun Rantepao, Toraja Utara. Olehnya itu, dirinya berharap mudah-mudahan dengan adanya akses jalan tersebut dapat membantu masyarakat setempat.

“Bastem ini memang kalau kita melihat kondisi masyarakat disini masih sangat jauh tertinggal. Kita berharap dengan akses ini terbuka, mudah-mudahan masyarakat di sepanjang jalan ini mudah-mudahan bisa mendapatkan inpek terutama peningkatan kesejahteraan mereka,” katanya.

Baca Juga: Gubernur-Kepala BBJN Sulsel Bahas Progres Jalan Bua-Rantepao

Apalagi, katanya, produk-produk hasil pertanian masyarakat dinilai lebih mudah diakses ke pasar, dibandingkan dengan sebelum jalan tersebut dibuka, masyarakat setempat masih mengandalkan jalan kaki untuk mencapai Kota Rantepao Toraja Utara atau Luwu.

“Produk-produk hasil pertanian mereka juga sudah lebih mudah diakses ke pasar, dan yang lebih penting lagi segera Toraja, dan Luwu Raya ini adalah daerah tentu punya potensi yang sangat besar, bukan saja pariwisata, tapi banyak produk-produk unggulan yang lain,” ujarnya.

Lebih lanjut Nurdin Abdullah, menjelaskan, dengan akses tersebut turis yang selesai menikmati wisata di Toraja bisa langsung menikmati keindahan pantai di Luwu dan Palopo.

Baca Juga: Gubernur-Pjs Bupati Torut dan Tator Tinjau Rest Area Toraja

“Kemudian dengan akses ini selesai, turis-turis yang ada di Toraja tentu lebih mudah mereka datang ke ke Luwu, Palopo menikmati daerah pantai. Jadi saya kira ini sebuah akselerasi yang sangat bagus,” tuturnya.

“Harapan kita, mudah-mudahan 2021 jalan ini semua tuntas, karena memang kita berharap setelah jalan Rantepao Palopo putus, ini akan menjadi jalan pengganti. Oleh karena itu, kami sudah menyerahkan akses jalan ini ke Menteri PUPR untuk menjadi jalan nasional,” tutupnya. (*)

One thought on “Geliatkan Ekonomi Masyarakat, Gubernur Kebut Pembangunan Jalan Daerah Terisolir Torut-Luwu

  1. Pingback: Gubernur Target Tuntaskan Pembangunan Jalan di Kawasan Destinasi Wisata | Newsurban

Leave a Reply