Menuju KEK Pariwisata, Nurdin Abdullah Tinjau Infrastruktur Selayar

Gubernur Sulawesi Selatan Prof HM Nurdin Abdullah meninjau Pasar Sentral Bonea Selayar.

Dalam kunjungan kerjanya ke Kepulauan Selayar, Gubernur Sulawesi Selatan juga mengecek berbagai pembangunan infrastruktur termasuk di bidang kepariwisataan.

SELAYAR, NEWSURBAN.ID — Gubernur Prof HM Nurdin Abdullah bersama Bupati Selayar pada berbagai kesempatan telah melakukan pertemuan untuk membahas dan menyiapkan Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Bidang Pariwisata di kabupaten paling selatan Sulsel ini untuk ditetapkan oleh Presiden. Banyak persyaratan-persyaratan yang harus dipenuhi.

Ini dilakukan untuk menjadikan Selayar sebagai destinasi wisata berkelas dunia. Hadir dengan atraksi, akses, dan amenitas atau akomodasi kelas dunia. Misalnya, hadirnya bandara berkelas internasional. Juga memiliki seaplane yang menghubungkan antarpulau. Serta didukung dengan kemudahan perizinan yang diberikan.

Gubernur Sulsel Nurdin Abdullah mengatakan saat ini pemerintah daerah didukung pemerintah pusat bersinergi membangun kabupaten yang dikenal dengan nama Tanah Doang ini.

Baca Juga: Pacu Aktivitas Ekonomi Masyarakat, Gubernur Belanja di Pasar Sentral Bonea Selayar

“Kita memang all out bangun Selayar, itu baru sisi penyiapan berbagai kebutuhan wisata, belum infrastruktur, belum kita bangun konektivitas,” kata Nurdin Abdullah di saat meninjau pembangunan infrastruktur di Tamamelong Selayar, Rabu, 8 Oktober 2020.

Di objek wisata ini Tamamelong yang pertama dikunjunginya, kesan yang didapatkan viewnya indah dan cantik. Ia ingin dibenahi, seperti menghadirkan tempat penginapan. Pemprov juga siap membantu. Objek yang telah dibangun dengan DAK dari Kementerian Pariwisata selama tiga tahun ini belum dilauching secara resmi.

Imbuhnya, di bidang pariwisata Selayar ini letaknya strategis, antara Bali, Labuang Bajo (NTT) dan Lombok (NTB).

“Strategis antara Bali, Lombok maupun Labuang Bajo. Selayar ini menjadi daerah strategis untuk wisatawan baik domestik dan mancanegara, tinggal bangun konektivitas,” sebutnya.

Baca Juga: Selayar Bidik Destinasi Wisata Kelas Dunia

Sedangkan Kepala Dinas Pariwisata Selayar, Andi Abdurrahman menjelaskan konsep dalam program strategis Kepulauan Selayar menjadikan pariwisata andalan Sulsel dan target capaian mewujudkan Kawasan Ekonomi Khusus terwujud.

“Sekarang ini kita sementara dalam proses untuk mengupayakan dan alhamdulillah Pak Gubernur sudah tandatangan usulan ke Dewan Nasional KEK mudah-mudahan dalam tahun ini bisa kita tindak lanjuti melalui Dewan Nasional KEK,” paparnya.

Secara geografis kepulauan Selayar dikelilingi laut, maka konsep pembangunan pariwisata adalah marine tourism berorientasi kepada Bahari. Salah satu yang diupayakan adalah menambah spot diving di sekitar kawasan daratan pulau utama.

Baca Juga: Kembangkan Infrastruktur Daerah Terpencil, Pemprov Sulsel Raih Penghargaan di Indonesia Award 2020

“Ikon kita Takabonerate dan kita promosikan setiap tahun. Tapi tidak bisa dipungkiri bahwa Kawasan Nasional Takabonerate dari aksibilitas masih terbatas. Maka untuk menyangga itu, kita buka spot diving di wilayah daratan. Ada Pantai Timur, ada di Gusung, kita buka spot-spot diving untuk kawasan selatan,” jelasnya.

Ini dapat memenuhi kebutuhan parisatawan yang hanya memiliki waktu berkunjung 2-3 hari di Selayar. Untuk itu, maka penting bagi Selayar memiliki KEK Bidang Pariwisata. Jika ini terealisasi maka meningkatkan pertumbuhan ekonomi Sulsel secara umum.

KEK pariwisata diharapkan akan memberi dampak positif yang besar, terutama efek ganda. Mulai peningkatan pembangunan fisik, berkembangnya ekonomi, meningkatnya kunjungan wisatawan domestik dan mancanegara, serta bertambahnya PAD dari sektor pariwisata. (*)

Leave a Reply