None: Urusan Perut Rakyat Jauh Lebih Penting dari Gedung Tinggi

None menyebut tahun depan hampir pasti negara mengalami resesi atau krisis ekonomi. Karena itu, pemerintah harus hadir mengurus kebutuhan dasar rakyat ketimbang membangun infrastruktur dan gedung tinggi.

MAKASSAR, NEWSURBAN.ID — Pasangan calon Wali Kota dan Wakil Wali Kota Makassar, Irman “None” Yasin Limpo-Andi Zunnun Armin NH, dalam menyusun program prioritasnya lebih mengutamakan kebutuhan dasar rakyat dibandingkan infrastruktur. Hal ini dilakukan mengingat kondisi masyarakat yang dalam kondisi krisis akibat pandemi Covid-19.

None menuturkan, tahun depan hampir pasti negara mengalami resesi atau krisis ekonomi. Sehingga, rakyat harus merasakan langsung kehadiran pemerintah melalui program-programnya.

Baca Juga: None Pastikan Tak Sulit Wujudkan Program BPJS Kesehatan Gratis

“Untuk apa membangun infrastruktur, gedung tinggi, jalan bertingkat, kalau rakyat dalam kondisi lapar,” ujarnya, saat melakukan kampanye di Jalan Nuri, Sabtu, 24 Oktober 2020.

Menghadapi krisis, lanjut None, penanganannya tidak boleh biasa-biasa saja. Seluruh kebijakan harus menyentuh langsung ke persoalan perut rakyat. Beban-beban rakyat, harus dikurangi.

Baca Juga: Program Berpihak Pada Emak-emak, None Disambut Antusias Perempuan Manggala

“Salah satu beban rakyat adalah iuran BPJS Kesehatan. Karena itu, jika saya dan Andi Zunnun diberi amanah memimpin Kota Makassar, pemerintah akan membayarkan iuran BPJS Kesehatan masyarakat, khususnya yang Kelas III,” tegasnya, yang disambut tepuk tangan warga yang menghadiri sosialisasi.

Beban lain, adalah dalam hal pendidikan. Mantan Kepala Dinas Pendidikan Sulsel ini akan menghapus sejumlah lambang di seragam para siswa. Apalagi, lambang-lambang seperti “Aku Benci Korupsi” dan “Aku Benci Narkoba” ternyata tidak gratis, dan dibeli oleh orangtua siswa.

Baca Juga: Catat! Ini Program Irman-Zunnun untuk Tingkatkan Kesejahteraan Keluarga

“Harusnya lambang Aku Benci Korupsi, disimpan di bajunya pejabat. Anak SD kelas 1, apa yang mereka tau tentang korupsi,” terangnya.

Usai mensosialisasikan program prioritasnya, None mengunjungi UMKM Rabbani binaan Rumah Keluarga Indonesia (RKI) Partai Keadilan Sejahtera. UMKM ini melayani jasa cabut duri ikan bandeng.

Baca Juga: Warga Maricayya: Hanya Program Irman-Zunnun yang Ringankan Beban Hidup Masyarakat

“Alhamdulillah dalam sehari, satu orang pekerja bisa mendapatkan upah sekitar Rp 46 ribu. Upah per ekornya, Rp 2 ribu. Sehari, kami mendapat order 200 ekor,” kata Syamsinar, Ketua UMKM Rabbani.

None yang sejak awal masa pandemi Covid-19 dikenal konsisten membantu UMKM melalui program KataNone, dalam kesempatan tersebut memberikan beberapa masukan. Salah satunya, penjualan melalui media online. Ia juga memberikan motivasi, untuk kemajuan UMKM Rabbani. (*)

Leave a Reply