Kemenkes Akan Distribusi Vaksin 45 juta Dosis di Seluruh Wilayah Indonesia

Distribusi Vaksi sebanyak 45 juta dosis yang ditargetkan Presiden Joko Widodo untuk diimpelmantasikan di Seluruh wailayah Indonesia 

JAKARTA, NEWSURBAN.ID — Menteri Kesehatan akan mendistribusi stok vaksin sebanyak 45 juta dosis. Distribusi vaksin dilakukan sebagai target dari Presiden Joko Widodo bakal segera diimplementasi Kementerian Kesehatan di seluruh wilayah Indonesia.

Menteri Kesehatan, Budi Gunadi Sadikin, bakal mengeluarkan puluhan juta stok vaksin yang dimiliki pemerintah untuk disebar ke seluruh provinsi dan kabupaten/kota.

“Stok vaksin ada hampir 45 juta dosis, perlahan-lahan kita distribusikan tiga sampai lima juta. Kita mau menuju satu juta dosis penyuntikan per hari ke seluruh Indonesia,” ujar Jurubicara Vaksinasi Covid-19, Nadia Tarmizi dalam diskusi virtual Populi Center, Sabtu (19/06/21).

Baca juga: RI Kembali Datangkan 8 Juta Dosis Bahan Baku Vaksin Sinovac

Direktur Jendral Pencegahan dan Pegendalian Penyakit (P2P) Kemenkes ini mengatakan, sampai saat ini vaksinasi yang bisa diselesaikan dalam per harinya baru sebanyak 600 ribu suntikan.

Sehingga, melalui distribusi stok vaksin yang ada diharapkan cakupan vaksinasi bisa semakin banyak dan mempercepat terciptanya kekebalan komunal atau herd immunity.

Di samping itu, Kemenkes juga mencatat adanya ketimpangan distribusi vaksin di sejumlah daerah. Karena pada awalnya, pemerintah memprioritaskan daerah-daerah yang menjadi episentrum kasus Covid-19 seperti Jabodetabek, Bandung Raya dan Kudus.

Baca juga: 18 Ribu Vial Vaksin Covid Tiba di Sulsel, Plt Gubernur: Vaksinasi Lanjutan Segera Digelar

Namun kata Nadia, untuk mencegah penyebaran virus semakin masif, sejumlah daerah berisiko tinggi sudah memulai vaksinasi untuk masyarakat berusia 18 tahun ke atas termasuk lansia.

“Pada daerah yang ada peningkatan kasusnya signifikan sudah buka untuk 18 tahun ke atas seperti Jabodetabek, Bandung Raya dan Kudus serta Bangkalan,” beber Nadia.

Baca juga: 4.145 Nakes di Sumatera Selatan Batal Divaksin

“Ini jadi imbauan kami, di Juli saat vaksin sudah banyak, masyarakat segera vaksinasi, juga enggak usah ragu. Orangtua diajak juga. Kita ingin memprioritaskan lansia mendapatkan vaksinasi,” tandasnya. (*)

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button