Trending

Adnan Lantik Dua Bupati Ketua PMI Kabupaten

Suardi Saleh Ketua PMI Barru, Chaidir Syam Ketua PMI Maros

Adnan Purichta Ichsan melantik dua bupati sebagai ketua PMI. Suardi Saleh sebagai Ketua PMI Barru dan Chaidir Syam Ketua PMI Maros.

BARRU, NEWSURBAN.ID – Ketua Palang Merah Indonesia (PMI) Sulawesi Selatan, Adnan Purichta Ichsan melantik dua kepala daerah untuk menjadi Ketua PMI Kabupaten. Bupati Barru, Suardi Saleh di lantik menjadi Ketua PMI Kabupaten Barru Periode 2019-2024. Bupati Maros, AS Cahidir Syam di lantik menjadi Ketua PMI Kabupaten Maros Periode 2021-2026, Rabu (29/9).

Suardi Saleh bersama sejumlah pengurus PMI Kabupaten Barru lainnya di lantik di Aula Mall Pelayanan Publik Masiga, Kantor Bupati Barru. Sementara AS Chaidir Syam bersama pengurus PMI Kabupaten Maros dilantik di Ruang Pertemuan Dermaga 2 Rammang-Rammang Kabupaten Maros.

Baca Juga: Momentum HUT ke-76, PMI Sulsel Aktif Lakukan Penanganan Covid-19

Pada kesempatan itu, Adnan yang juga Bupati Gowa berharap Pengurus PMI Barru maupun Maros bisa bekerja dengan baik. Adnan mengaku yakin PMI akan lebih baik lagi di masa yang akan datang karena yang menjadi ketua adalah pemimpin daerah.

“Saya ucapkan selamat kepada Pak Bupati bersama seluruh pengurus yang di lantik kembali sebagai ketua PMI. Semoga kepengurusan yang baru ini, hadir program-program yang bermuara pada peningkatan pelayanan,” ujar Adnan.

Lebih lanjut Adnan mengatakan, PMI merupakan organisasi kemanusiaan untuk membantu sesama. Organisasi ini kata Adnan membutuhkan pengabdian, keikhlasan, dan panggilan hati serta bukan organisasi untuk mencari keuntungan.

“Orang yang berada di PMI itu orang yang memiliki hati nurani. Hatinya tergerak untuk bisa berbagi sesama dan menolong sesama. PMI itu bukan organisasi profit tapi kalau kita mau membantu sesama maka PMI tempatnya,” ungkapnya.

Baca Juga: HUT ke-76, PMI Sulsel Gelar Vaksinasi 24 Kabupaten/Kota

Orang nomor satu di Gowa ini juga menjelaskan bahwa aktif di kegiatan PMI memiliki dua manfaat. Pertama adalah manfaat kesehatan, karena menurutnya, rutin melakukan donor darah akan berdampak baik pada kesehatan.

“Manfaat yang kedua, Insya Allah apa yang kita lakukan di PMI akan menjadi amal jariyah. Karena setiap darah yang kita sumbangkan kepada orang lain pasti akan dicatat sebagai pahala di sisi Allah SWT,” jelasnya.

Selain itu, pada kesempatan ini, Adnan juga berharap PMI terus membantu pemerintah khususnya penanganan pandemi Covid-19 terutama menyukseskan program vaksinasi Covid-19. Apalagi saat ini PMI mendapatkan jatah 2 juta dosis vaksin dan Sulsel mendapatkan 300.000 dosis vaksin.

“Kita berharap PMI bisa bekerjasama dengan seluruh pihak yang ada. Supaya vaksinasi ini bisa terus kita jalankan dan kita bisa segera membentuk kekebalan kelompok atau herd immunity,” harapnya.

Baca Juga: PMI Sulsel Siapkan Plasma Konvalesen

Sementara itu, Ketua PMI Kabupaten Barru, Suardi Saleh mengungkapkan saat ini pengurus dan seluruh relawan PMI di Barru terus melakukan kegiatan-kegiatan kepalang merahan. Termasuk penanganan bencana alam maupun non alam yaitu Covid-19.

Dirinya juga mengucapkan terima kasih atas dukungan PMI Provinsi Sulawesi Selatan yang terus mendukung PMI Kabupaten Barru.

“Tentu ini semua dapat terlaksana berkat support yang luar biasa dari PMI Provinsi Sulawesi Selatan, mulai dari disinfektan, APD, paket PHBS. Kemudian mobil jenazah yang sudah di hibahkan kepada kami di PMI Kabupaten Barru,” ungkapnya.

Begitupun dengan PMI Maros, Chaidir Syam juga menyebutkan bahwa PMI Kabupaten Maros juga aktif melakukan kegiatan-kegiatan donor darah dan menjadi garda terdepan dari penanganan Covid-19. Saat ini kasus aktif Covid-19 di Kabupaten Maros sudah melandai. Menurutnya hal ini karena keterlibatan semua pihak salah satunya PMI.

Baca Juga: PMI Sulsel Salurkan Bantuan Daerah Terdampak Banjir

“Saat ini PMI terus berada di garda terdepan penanganan Covid-19 dan ketersediaan darah kita. Alhamdulillah kita di Kabupaten Maros secara rutin juga melakukan donor darah dan sempat mendapat penghargaan dari PMI Makassar sebagai PMI yang banyak berkontribusi darah ke Makassar,” ungkapnya.

Bahkan pada kesempatan ini, Chaidir Syam mengungkapkan akan berencana membangun Unit Transfusi Darah Palang Merah Indonesia (UTD PMI). Olehnya itu dirinya berharap mendapat dukungan dari PMI Provinsi Sulawesi Selatan.

“Karena Kabupaten Maros belum punya UTD, makanya kadang kala kita bersinergi dengan UTD PMI Makassar untuk melakukan kegiatan donor darah. Tapi Insya Allah tahun depan kita sudah punya UTD. Olehnya itu kami mohon arahan dan petunjuk Ketua PMI Sulawesi Selatan,” harapan.

Selain itu, pada pelantikan di dua kabupaten ini juga di lakukan penyerahan hibah mobil jenazah dari PMI Provinsi Sulsel kepada PMI Kabupaten Barru. Kemudian pemasangan PIN bagi pendonor yang sudah melakukan donor darah beberapa kali.

Sementara Pelantikan Pengurus PMI Kabupaten Maros yang di rangkaikan dengan Rapat Kerja juga di lakukan penyerahan paket sembako secara simbolis kepada masyarakat kurang mampu. Kemudian penandatanganan MoU antara PMI Kabupaten Maros dengan sejumlah stakeholder dan di saksikan langsung oleh Ketua PMI Sulsel.(jn/*)

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button