NewsNusantaraSulsel
Trending

Terima Penilaian Kepatuhan Pelayanan Publik Ombudsman, Wabup Gowa Minta Sistem Layanan Semakin Berkualitas

GOWA, NEWSURBAN.ID — Wakil Bupati Gowa, H Abd Rauf Malaganni menerima Hasil Penilaian Kepatuhan Standar Pelayanan Publik Tahun 2021 dari Perwakilan Ombudsman RI Provinsi Sulawesi Selatan, di Hotel Four Points by Sheraton Makassar, Kamis (27/01/22).

Ia menyebutkan, pada penilaian kali ini Kabupaten Gowa mendapatkan nilai 66,37 atau zona kuning. Dengan penilaian tersebut, ia pun mendorong agar seluruh pihak penyedia pelayanan publik dapat termotivasi untuk bekerja lebih baik lagi. Sehingga pelayanan publik di lingkup Pemerintah Kabupaten Gowa terus meningkat dan berkualitas.

“Hari ini ini kita menerima hasil penilaian Ombudsman Sulsel terkait pelayanan publik di Gowa. Kita akan menjadikan capaian ini sebagai motivasi untuk terus bekerja lebih baik lagi dalam menciptakan kualitas pelayanan kepada masyarakat,” ungkapnya.

Baca juga: Reformasi Birokrasi, Bupati Adnan: Langkah Kongkret Percepat Pelayanan Publik

Wakil Bupati Gowa berharap, dengan capaian ini Kabupaten Gowa bisa membenahi apa yang menjadi kekurangan dalam standar pelayanan publik yang ada berdasarkan rapor yang diberikan oleh Ombudsman Sulsel tersebut.

Sementara Kepala Perwakilan Ombudsman Provinsi Sulsel, Subhan mengatakan, survei kepatuhan sangat penting dilakukan untuk mendorong standar pelayanan yang berdampak dalam mempercepat kualitas pelayanan publik itu sendiri.

“Apabila kepatuhan pelayanan publik baik. Maka kualitas pelayanan publik yang ada di kabupaten/kota pasti juga akan baik. Namun sebaliknya apabila rendahnya kepatuhan maka mengakibatkan banyak permasalahan seperti pelayanan publik yang tdak berkualitas,” jelasnya.

Baca juga: Awal Tahun, Wabup Gowa Dorong ASN Semakin Tingkatkan Kinerja

Ia mengaku saat ini Sulawesi Selatan berada pada predikat kuning dengan nilai 73,26. Di mana nilai tersebut didapat dari hasil survei pada lima indikator yakni DPMPTSP, Dinas Pendidikan, Disdukcapil, Dinas Kesehatan, dan Puskesmas.

“Di Sulsel terdapat 3 kabupaten yang meraih zona hijau, 15 kabupaten/kota zona kuning dan 2 kabupaten yang meraih zona merah. Berdasarkan akumulasi nilai 0-50 mendapat zona merah, 51-80 zona kuning, dan 81-100 hijau,” jelasnya.

Ia berharap hasil yang di dapat oleh seluruh kabupaten/kota bisa mendorong unuk memperbaiki standar pelayanan publik yang ada, khususnya di Dinas Pendidikan yang masih sangat kurang. (NH/*)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button
Social Media Auto Publish Powered By : XYZScripts.com