EkonomiNewsPolitikSulsel

Hadiri Bimtek dan Expo Sawit, Andi Manaf: Pertanian Itu Bisa Sejahterakan Petaninya

BULUKUMBA, NEWSURBAN.ID Wakil Bupati Bulukumba, Andi Edy Manaf menghadiri kegiatan bimbingan teknis dan Expo Sawit Baik Indonesia 2022, di Same Resort Tanjung Bira, Jumat 23 September 2022.

Bimtek dan Expo yang diikuti oleh berbagai pemangku kepentingan di Bulukumba ini digelar oleh Asosiasi Petani Kelapa Sawit PIR (Aspekpir) Indonesia kerja sama dengan Komisi IV DPR RI bersama Badan Pengelola Dana Perkebunan Kelapa Sawit (BPDPKS).

Anggota Komisi IV DPR RI, Andi Akmal Pasluddin menyebutkan kegiatan bimtek dan expo Sawit ini sebagai perkenalan awal untuk mengenal pengelolaan sawit, mulai dari hulu sampai hilirnya. Salah satu tugas dari BPDPKS kata Akmal adalah untuk pengembangan biodiesel.

“Jadi 30 persen dari solar kita itu dari kelapa sawit atau minyak sawit,” kata legislator PKS ini dalam sambutannya.

Baca juga: Ekspor Minyak Goreng dan Sawit Kembali Dibolehkan

Selain menjadi minyak goreng atau campuran solar, sawit juga menjadi bahan baku dari beberapa produk makanan maupun kosmetik yang selama ini dikonsumsi oleh masyarakat, misalnya, cokelat dan produk sabun.

“Artinya sawit ini adalah komoditi pertanian yang sangat luar biasa. Bahkan memiliki konstribusi dalam meningkatkan kesejahteraan petani,” ungkapnya.

Andi Akmal menghitung prospek dari kelapa sawit. Setiap 1 hektar dapat menghasilkan 4 sampai 6 ton sawit mengkalikan 62 ribu perkilogram, sehingga bisa mendapatkan 60 sampai 70 juta perbulan.

Namun, kata Akmal di wilayah Sulawesi Selatan, belum sebanyak kelapa sawit seperti yang ada di pulau Sumatera. Saat ini pihaknya mendorong BPDPKS menggagas pengembangan sawit rakyat atau PSR.

Oleh karena selama ini, lanjutnya, perkebunan sawit kuasai oleh korporasi-korporasi besar dengan luas lahan kurang lebih 7 juta hektar di Indonesia.

Baca juga: Dana Sawit Potensi Tunda Pemilu 2024, Mantan Pimpinan KPK Saut Bicara Blak-blakan Soal Politik Uang

“Di Sulawesi Selatan sudah ada sawit di Luwu Raya dan sebagian di Wajo Kecamatan Keera. Minimal 1000 hektar maka sudah bisa bangun pabrik pengolahan kelapa sawit,” tambahnya.

Menurutnya tidak menutup kemungkinan di wilayah Bulukumba juga bisa mengembangkan sawit bersama Bone dan Sinjai. Beberapa tempat sepeti Kalimantan dan Sumatra, kata Akmal kebun kelapa sawit bisa dikombinasikan dengan ternak, bisa juga ditanami jagung.

Sementara itu Wakil Bupati Andi Edy Manaf menyampaikan terima kasih kepada anggota Komisi DPR RI yang telah menginisiasi kegiatan tersebut. Menurutnya hal tersebut penting untuk memberikan pemahaman lebih awal terkait dengan perkebunan sawit berikut dengan pengolahan dan pemasarannya.

Oleh karena bagaimana pun, kelapa sawit merupakan salah satu komoditas perkebunan yang memiliki peran strategis dalam pembangunan ekonomi Indonesia.

Jika pun nantinya, perkebunan atau industri kelapa sawit ada di Bulukumba. Maka harus membangun dengan pendekatan yang memprioritaskan keseimbangan antara aspek sosial, ekonomi dan lingkungan.

Baca juga: Atasi Stunting, Wabup Edy Manaf Launching Dashat

“Intinya, sejauhmana hasil pertanian itu bisa menyejahterakan petaninya,” kata Edy Manaf.

Katanya, pertanian adalah sektor prioritas yang-dikembangkan di masa pemerintahannya bersama Bupati Bulukumba. Edy Manaf juga mengaku pemerintah pusat dalam hal ini Kementerian Pertanian juga telah memberikan dukungan dan bantuan kepada Bulukumba.

“Alhamdulillah DAK sektor pertanian terus bertambah dari tahun ke tahun. Tidak ada alasan pemerintah pusat tidak membantu pertanian Bulukumba, oleh karena daerah memiliki potensi lahan pertanian yang besar,” ungkapnya. (*)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button
Social Media Auto Publish Powered By : XYZScripts.com