InternasionalNewsPariwisata

Saudi Gelontorkan Rp214 Triliun, Bangun Pariwisata Kota Al Ula Wilayah “Berhantu” yang Dihindari Nabi Muhammad

RIYADH, NEWSURBAN.ID ā€” Kerajaan Arab Saudi tengah gencar membangun sektor parwisatanya. Kini, negara itu mengucurkan modal hingga USD15 miliar atau sekitar Rp214 triliun untuk proyek kota Al Ula. Dulu Nabi Muhammad menghindari wilayah itu karena “berhantu”.

Dulu, Kota Al Ula terkenal sebagai kawasan yang ‘berhantu’. Banyak masyarakat Saudi percaya kawasan itu merupakan tempat jin dan ruh jahat sehingga harus mereka hindari.

Namun, kini Saudi mmbangun kota ini untuk meningkatkan ekonomi. Dengan memperluas sektor wisata di beberapa daerah. Salah satunya adalah Al Ula.

Proyek Al Ula terbagi menjadi tiga tahap. Yakni 2023, 2030, 2035. Sebagai dana awal, Saudi memberi USD2 miliar atau sekitar Rp28 triliun untuk mengembangkan kawasan Al Ula.

Tahap Pertama Rampung 2023

CEO Komisi Kerajaan untuk Al Ula (RCU), Amr AlMadani mengatakan dana itu juga dari kemitraan swasta sebesar USD3.2 miliar atau sekitar Rp45 triliun. Dana itu telah teralokasikan untuk prioritas infrastruktur jelang penyelesaian proyek fase 2023.

“Kita tak ada masalah dalam mengeksekusi fase satu. Termasuk pengembangan bandara, yang sudah selesai,” kata Al Madani.

Kementerian Keuangan Saudi mendirikan RCU pada Juli 2017 untuk mengelola perkembangan situs bersejarah.

Proyek itu, katanya, juga akan mulai mengembangkan infrastruktur trem rendah karbon. Hal ini, termasuk 22 km pertama sistem trem rendah karbon dari rencana sepanjang 46 km pengembangan jaringan energi terbarukan, dan peningkatan sistem pasokan air dan instalasi pengolahan air limbah.

“Sejauh ini, pengalaman pengunjung kami di situs warisan dan alam sedang kita tingkatkan,” ujar Al Madani.

Al Ula terletak 1.100 kilometer dari Riyadh. Kota ini, terdiri dari 22.561 kilometer persegi padang pasir, pegunungan batu pasir, dan situs warisan budaya kuno. Termasuk Hegra, Situs Warisan Dunia UNESCO pertama di Arab.

Hegra merupakan situs kota kuno yang terletak di kota selatan utama kerajaan Nabatean. Area ini terdiri dari hampir 100 makam dengan fasad rumit yang-dipotong menjadi batu pasir.

Senua Tahapan Selesai 2035

Pada 2020, Putra Mahkota Mohammed bin Salman, mengumumkan pembangunan Al Ula Journey Through Time Masterplan yang targetnya selesai pada 2035.

Proyek tersebut bisa menyerap 38 ribu lapangan kerja. Menarik 2 juta pengunjung per tahun. Memperluas populasi daerah menjadi 130 ribu jiwa. Dan, menyumbang USD32 miliar atau Rp458 triliun bagi perekonomian Saudi.

“Kami sudah masuk pasar. Kami sudah secara aktif terlibat dengan beberapa perusahaan investasi dan struktur dana agar berpartisipasi mulai hari ini,” katanya.

Banyak investor yang melirik rencana bisnis investasi ini. Sejumlan perusahan perhotelan internasional juga akan terlibat di proyek itu. Mereka di antaranya Accor/Banyan Tree, dan Habitas.

Mayoritas investor, kata Al Madani berasal dari wilayah domestik. Tetapi, saat proyek mulai terbentuk, ia berharap pebisnis internasional bisa bergabung.

Untuk merealisasikan proyek, pusat global Al Ula melakukan penelitian arkeologi dan konservasi. Sementara, Kingdoms Institute sudah melakukan penggalian ekstensif di kota tersebut.

Tim menemukan lebih dari 1.000 mustatil yang tidak diketahui. Mustatil adalah bangunan berdinding batu kuno berbentuk persegi panjang. Penelitian ini menjadi program prioritas RCU.Ā (bs/*)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button
Social Media Auto Publish Powered By : XYZScripts.com