MetroNewsNusantaraPendidikan

JPN Gandeng Dinas Perpustakaan Kota Makassar Gelar Roadshow dan Literasi Pendidikan Karakter Pelajar

# Sejalan Program "Jagai Anakta"

MAKASSAR, NEWSURBAN.ID — Jendela Pendidikan Nusantara (JPN) Kota Makassar menggelar roadshow dan Literasi pendidikan karakter pelajar. Dalam kegiatan ini, JPN mengandeng Dinas Perpustakaan Kota Makassar dan juga Yayasan Rumah Mama Sulsel. Kegiatan ini di awali dari komplek SDN. Mangkura 4, Sabtu (17/09).

Ketua JPN Kota Makassar, Muh. Idris mengatakan kegiatan ini untuk pertama kali kembali dilaksanakan oleh JPN sejak beberapa tahun lamanya karena pandemi. Untuk itu, melalui kesempatan ini pihaknya kembali menggagas kegiatan yang dapat memberikan edukasi kepada masyarakat utamnya untuk kalangan anak didik.

“Sebenarnya ada banyak agenda dari JPN yang akhirnya terpending karena Pandemi kemarin. Sehingga baru kali kita kembali memulai untuk melakukan edukasi kepada masyarakat terutama di kalangan pelajar,” ujarnya.

Baca Juga: Dinas Pertanahan Kota Makassar Segera Tertibkan Fasum dalam Penguasaan CCR

Lebih lanjut,dikatakan bahwa sebenarnya ini sangat erat kaitannya dengan slogan JPN yakni “Cegah, Didik dan Laporkan”

“Sebenarnya ini sangat berkaitan dengan slogan kami yaitu Cegah, Didik dan Laporkan. Jadi tugas kami di JPN itu ada juga pembelajaran atau edukasi salah satunya ini Pentingnya pendidikan Karakter pada anak. Meskipun kita sadar bahwa pendidikan Karakter sesungguhnya sudah ada pada diri kita atau keluarga kita. Hanya perlu untuk saling mengingatkan sebagaimana budaya kita Sipakatau, Sipakainga dan Sipakalebbi. Dan sebagaimana himbauan bapak Walikota Makassar Jagai Anak ta,” tutur komedian Makassar ini.

Sementara, Kepala Sekolah SDN. Mangkura 4, Damaris Painga S. Pd,M.Pd mengatakan sangat mengapresiasi adanya kegiatan Roadshow tersebut. Apalagi saat ini sekolah yang dipimpinnya memang sangat membutuhkan kerjasama dengan banyak pihak untuk meningkatkan kapasitas sekolah mereka.

Baca Juga: Bertemu Danny Pomanto, Pengurus GWS Bahas Pengarusutamaan Gender

“Kami sangat berterimakasih atas kedatangan JPN ke sekolah kami dan tentu ini sangat membantu. Karena kami memang sangat butuh pihak luar yang dapat membantu kami untuk melakukan kerjasama demi peningkatan sekolah kami,” terangnya.

Sebagaimana di ketahui, dalam kegiatan itu JPN Kota Makassar menghadirkan sejumlah pemateri yang cukup-dikenal di kalangan masyarakat. Di antaranya adalah Lusia Palulungan, SH, M.Hum selaku Direktur Yayasan Rumah Mama yang konsen pada pemerhati Anak dan Perempuan. Juga Tulus Wulan Juni, S.Sos penggiat Literasi dari Dinas Perpustakaan dan juga Kak Icha salah seorang anggota Dongeng Keliling Kota Makassar. Yang tampil cukup memukau dan menarik perhatian siswa SDN. Mangkura.

Dalam materinya, Lusia Palulungan memaparkan bahwa Pendidikan karakter adalah suatu usaha manusia secara sadar dan terencana untuk mendidik dan memberdayakan potensi peserta didik guna membangun karakter pribadi anak sehingga menjadi individu yang bermanfaat bagi diri sendiri dan lingkungannya.

Baca Juga: Danny Pomanto Bersama USAID-IUWASH Tangguh Bahas Penanganan Sanitasi Aman

“Pendidikan karakter pelajar itu suatu sistem pendidikan yang bertujuan untuk menanamkan nilai-nilai tertentu kepada anak-anak yang di dalamnya terdapat komponen pengetahuan, kesadaran atau kemauan, serta tindakan dan sangat erat hubungannya dengan pendidikan moral,” ujarnya.

Sehingga menurut ya, Pendidikan karakter itu sangat penting karena yang dibutuhkan sekarang bukan hanya anak yang pintar semata tapi mereka juga harus punya karakter yang baik. Religius taat kepada Tuhan dan taat beribadah serta jujur,disiplin, mandiri, kreatif kerja keras, tanggung jawab, integritas, cinta budaya, semangat kebangsaan dan peduli. Sebagai bagian dari pendidikan Karakter.

Senada dengan itu, Tulus Wulan Juni juga verpendapat, bahwa Kegiatan seperti ini sangat positif karena dapat memperkuat pendidikan karakter anak dan mengenalkan pentingnya kemampuan literasi sejak dini di sekolah.

“Pentingnya pendidikan literasi karena Literasi yang baik itu adanya di perpustakaan kenapa perpustakaan karena di situ banyak ilmu, bukan berita atau informasi Hoax sehingga pendidikan karekter yang paling mudah itu ya di perpustakaan,” pesannya.

Baca Juga: Terinspirasi Dr Liu Thair Ker, Danny Pomanto: Mari Membangun Makassar Secara Nyata

Jadi menurutnya, pintu masuk pada literasi itu sesungguhnya adalah banyak membaca. Sebagaimana perintah Allah SWT, yakni IQRA bacalah sebagai perintah pertama.

“Nah, pendidikan karakter pada anak ini sangat perlu terutama bagi kalangan anak ibarat kita mengukir di atas batu. Tau tidak, Perpustakaan itu berasal dari kata Pustaka dalam bahasa Yunani yang artinya kitab dalam bahasa Jawa berarti otak atau kepala. Jadi pendidikan karakter sebaiknya-dimulai dari kecil dan-dimulai dari banyak membaca,” terangnya.

Harapannya kegiatan seperti dapat terus menyebar keberbagai sekolah dengan konsep kolaborasi dengan berbagai pihak. Acara ini juga-didukung oleh PT Mayora, Singa Laut Aromateraphy dan sejumlah media Online. (*)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button
Social Media Auto Publish Powered By : XYZScripts.com