NewsNusantaraSulsel

Pemkab Gowa Siapkan Bantuan Bagi Warga yang Tidak Tercover BLT Pemerintah Pusat

# Anggaran Rp2 Miliar Cover 4.444 KPM 

GOWA, NEWSURBAN.ID – Pemerintah Kabupaten Gowa akan menyalurkan Bantuan Langsung Tunai (BLT) BBM kepada 4.444 Keluarga Penerima Manfaat (KPM) yang terdaftar dalam Data Terpadu Kesejahteraan Sosial (DTKS) Kabupaten Gowa. Penerima manfaat ini adalah mereka yang tidak tercover dalam batuan BLT pemerintah pusat. Upaya ini,dilakukan sebagai upaya pemerintah dalam penanganan dampak inflasi agar bisa membantu masyarakat rentan secara keseluruhan.

Kepala Dinas Sosial Kabupaten Gowa, Firdaus mengatakan pihaknya akan menyalurkan bantuan ini pada November 2022 sebanyak Rp. 150 ribu per bulan selama tiga bulan.

“Anggaran program BLT BBM ini sebesar Rp2 miliar yang bisa mencover 4.444 KPM yang terdaftar dalam DTKS kita. Di mana setiap bulannya sebesar Rp150 ribu selama tiga bulan yakni Oktober, November dan Desember,” ungkapnya pada Rapat Koordinasi BLT BBM Pemerintah Kabupaten Gowa di Baruga Karaeng Galesong, Kantor Bupati Gowa, Rabu (12/10).

Baca Juga: Terima Dewi Sartika Award, Bupati Gowa Jadi Kepala Daerah Penggerak Perubahan Ekosistem Pendidikan

Saat ini masyarakat Kabupaten Gowa yang masuk dalam DTKS sebanyak 114.975 KK. Namun dalam data tersebut 55.361 KK telah mendapatkan BLT pemerintah pusat. Sehingga yang akan mendapat bantuan ini masyarakat terdampak dan belum pernah mendapatkan bantuan.

“Kita prioritaskan kepada mereka yang belum mendapat bantuan BLT, BPNT, PKH tapi masuk dalam DTKS kita. Nantinya bantuan ini akan di serahkan langsung kepada penerima sebanyak Rp450 ribu (3 bulan sekaligus),” jelasnya.

Sementara, Sekretaris Daerah Kabupaten Gowa, Kamsina menegaskan, kepada seluruh pemerintah desa dan kelurahan dan kecamatan. Agar benar-benar mengecek masyarakat yang belum pernah mendapat bantuan dan terdampak serta segera melaporkan datanya ke Dinas Sosial dalam satu minggu ini.

Baca Juga: Bupati Gowa akan Manfaatkan DAU dan DBH untuk Pengendalian Inflasi

“Yang akan di berikan bantuan ini adalah masyarakat kita yang terdampak tapi tidak doble. Mohon lurah dan desa untuk mengetahui warga yang sudah menerima BLT Desa, PKH, bantuan provinsi, BPNT. Agar tidak ada nama yang doble,” imbaunya.

Karena itu, ia berharap dengan adanya bantuan ini dapat meringankan beban masyarakat. Sebagai dampak kenaikan BBM dan penyaluran dapat segera di lakukan. (NH/AR)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button
Social Media Auto Publish Powered By : XYZScripts.com