MetroNews

HJG ke-702, Gowa Mampu Pulih dan Berjaya Dengan Kolaborasi

GOWA, NEWSRURBAN.ID Kabupaten Gowa kini menginjak usia 702 tahun. Diusianya yang kian bertambah membuat daerah berjuluk Butta Bersejarah ini terus berusaha memberikan yang terbaik untuk daerah dan masyarakatnya.

Mengangkat tema yang cukup singkat yakni “Gowa Bangkit dengan Kolaborasi”, mengandung makna yang mendalam yaitu keteguhan daerah dalam menghadapi segala bentuk tantangan yang ada. Terutama dalam menangani dampak pandemi Covid-19 pada seluruh tatanan kehidupan masyarakat.

Bupati Gowa Adnan Purichta Ichsan mengatakan, pihaknya telah membuktikan di puncak pandemi Covid- 19 pada 2020, di mana pertumbuhan ekonomi seluruh daerah di Sulsel turun drastis hingga minus. Sementara Kabupaten Gowa tetap tumbuh posisi positif meskipun di angka 1,76 persen, sementara di 2021 naik pesat menjadi 7,26 persen. Nilai ini pun berada pada urutan kedua tertinggi di Sulawesi Selatan.

Baca Juga : Danny Pomanto Terima Penghargaan BIAN 2022

“Ini menunjukkan meskipun dalam kondisi terpuruk pun, Kabupaten Gowa mampu tumbuh positif meskipun hanya 1,76 persen, dan kembali dibuktikan di tahun selanjutnya yaitu naik 7,26 persen,” ungkapnya pada Puncak Peringatan HJG, di Pelataran Kawasan Balla Lompoa, Kamis (17/11).

Tak sampai disitu, upaya penanganan dampak pandemi Covid-19 terus berlanjut, kali ini melalui aksi bangga buatan Indonesia. Transaksi Kabupaten Gowa melalui e-katalog tercatat sekitar Rp39 miliar atau masuk dalam 5 besar daerah tertinggi dalam penggunaan produk dalam negeri di Indonesia.

“Artinya Gowa menjadi satu-satunya daerah di Sulawesi Selatan bahkan di Sulawesi yang masuk dalam 5 besar penggunaan produk dalam negeri di Indonesia. Dengan ini maka kita membantu UMKM atau pengusaha-pengusaha dalam negeri kita,” tambahnya.

Lebih lanjut, Adnan menyampaikan, dengan meneladani karakter dan integritas yang kuat dalam membangun peradaban berlandaskan ilmu agama, keteladanan dari Syekh Yusuf. Keteladanan ini telah mendorong Pemerintah Kabupaten Gowa untuk menghadirkan program 1 Hafiz Satu Desa/Kelurahan melalui kerjasama dengan UIN Alauddin Makassar.

Implementasi program tersebut dengan membentuk lembaga pendidikan Mahasantri yang telah diresmikan beberapa waktu lalu.

Baca Juga : Bappeda Kota Palu Dorong Penguatan Terkait Penyusunan Dokumen Perencanaan

“Saya pikir tidak ada kesuksesan bisa di raih dengan cara individualistik, kita harus berkolaborasi dengan seluruh pihak yang ada. Kita sudah membangun program Mahasantri dan itu pertama di Indonesia. Yang di bangun oleh pemerintah kabupaten dan kita bekerjasama dengan UIN Alauddin Makassar,” kata Adnan.

Selanjutnya, program Satu Sarjana Satu Desa/Kelurahan yang merupakan pertama di Provinsi Sulawesi Selatan. Dengan memberikan beasiswa kepada anak-anak berprestasi yang ada di desa dan kelurahan. Program ini memakai dana desa dan dana kelurahannya.

“Dengan kolaborasi seluruh universitas yang ada maka insyaallah kita bisa mencetak SDM yang lebih unggul di masa yang akan datang. Karena dengan kolaborasi maka yakin dan percaya kita mampu membangun kabupaten Gowa ini yang lebih baik ke depan,” jelas orang nomor satu di Gowa itu.

Tak hanya itu, di tahun 2022 ini Gowa juga telah menerima 29 penghargaan. Sehingga total sejak Adnan – Kio menjabat telah menerima sebanyak 165 penghargaan, baik di tingkat nasional, regional maupun provinsi.

“Ini semua berkat kerjasama dan kerja keras kita semua. Sehingga kita dapat membangun Butta Gowa yang kita cintai ini dan insyaallah bisa terus berlanjut di masa yang akan datang,” harapnya.

Sementara Gubernur Sulawesi Selatan, Andi Sudirman Sulaiman mengatakan, kolaborasi memang sangat penting di lakukan. Terlebih situasi masih pandemi di tambah terjadinya kenaikan inflasi.

Baca Juga : Motivasi ASN Pemkot Makassar, Indira: Kita Harus Selalu Nomor Satu

“Kita harus sama sama optimis kedepan, bagaimana Sulsel bisa satu bahasa dan satu perjuangan untuk keluar dalam pandemi, termasuk inflasi. Jadi harus ada kolaborasi antar kabupaten dan provinsi. Termasuk di Gowa ini serta selalu di dukung oleh masyarakat Gowa termasuk Bupati, Wabup, dan jajaran Forkopimda Gowa,” sebutnya.

Olehnya ia berharap, pembangunan terus di tingkatkan khususnya infrastruktur sampai di pelosok pedesaan. Secara bertahap karena Gowa termasuk daerah yang cukup besar.

“Harus optimis dan lakukan secara bertahap, insyaallah Pemprov akan selalu mendukung,” harapnya.

Pada puncak peringatan ini, turut di hadiri seluruh Forkopimda Sulsel, Walikota Pare pare, Bupati Jeneponto, Wabup Sinjai, Wabup Gowa, Sekda Gowa, jajaran SKPD, camat, desa/lurah Lingkup Pemkab Gowa. (#)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button
Social Media Auto Publish Powered By : XYZScripts.com