MetroNews

Harga Pupuk Terbilang Mahal Para Petani Di Bone Menjerit Terpaksa Beli

BONE, NEWSURBAN.ID Mahalnya harga pupuk bersubsidi di Desa Binuang, Kecamatan Libureng, Kabupaten Bone, Sulawesi Selatan dikeluhkan sebagaian para petani. Hal ini di karenakan harga pupuk di daerah tersebut jauh di atas Harga Eceran Tertinggi (HET).

salah satu ketua kelompok tani MS di Desa Binuang meyebut harga pupuk jenis Ponska dan Urea Rp175 ribu per sak.

“Di desa kami tidak ada distributor, kami harus ke desa sebelah yakni Desa Mattirowalie, di situ ada gudang walau sering tutup karena pemiliknya tinggal di Bilawae. Kami terpaksa membeli yang harganya Rp, 175 ribu persak,” ungkapnya Kamis 12/1/2023.

Baca Juga : Gubernur Andi Sudirman Terima Kunjungan Pengurus KKSS Kepri

Selain harga pupuk mahal salah satu yang menyebabkan kami kesulitan mengkonsumsi pupun yakni si pengecer pupuk terbilang jauh dari tempat kami.

“Daripada tidak ada sama sekali di pakai terpaksa mi kami beli walau pupuk itu terbilang mahal,” kata Ketua Kelompok Tani.

Hal ini pun di benarkan Kepala Desa Binuang, Andi Alim. Dirinya mempertanyakan kenapa harga pupuk di  daerahnya harganya selangit.

Baca Juga : Indira Yusuf Ismail Buka Rakor TP-PKK Kota Makassar Tahun 2023

“Desa kami ini kan berbatasan dengan Kabupaten Maros. Kami ketahui, harga pupuk di Maros itu 125 ribu per saknya beda 50 ribu dengan harga di sini, ada apa?” Tanyanya.

Kades menyampaikan, 99 persen warga Desa Binuang adalah petani, ia berharap kelangkaan dan mahalnya pupuk ini menjadi perhatian pemerintah.

“Saya sebagai Kepala Desa Binuang akan menemui kepala UPT pertanian dalam waktu dekat untuk membicarakan solusi terkait hal ini,” tutur Andi Alim.(far)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button