MetroNewsNusantaraPeristiwaSulsel

Makassar Menuju Zero Kumuh, Danny Pomanto Ground Breaking Program RISE di Untia

MAKASSAR, NEWSURBAN.ID — Pengentasan kawasan kumuh lewat program Revitalising Informal Settlement and their Environment (RISE) di Kota Makassar terus-digenjot. Setelah program RISE sukses berjalan di Kelurahan Batua Kecamatan Manggala sejak 2017, program ini kemudian berlanjut di kawasan Timur kota.

Program kerja sama Kemitraan Indonesia-Australia untuk Infrastruktur (KIAT) ini menyasar Kelurahan Untia Kecamatan Biringkanayya Kota Makassar.

Komitmen Pemerintah Kota (Pemkot) Makassar dan Australia mengentaskan kawasan kumuh di timur kota-dibuktikan melalui ground breaking pelatakan batu pertama program RISE di Untia, Kamis (1/9).

Baca Juga: Perbaikan Sanitasi, RISE Libatkan Seluruh Elemen Masyarakat Sekitar

Pelatakan batu pertama dilakukan oleh Wali Kota Makassar Moh. Ramdhan Pomanto (Danny Pomanto) bersama Konjen Australia di Makassar Bronwyn Robbins dan Wakil Direktur RISE Diego Ramirez dari Monash University.

Turut hadir Kepala Balai Prasarana Permukiman Wilayah Sulawesi Selatan (PPW Sulsel) Ahmad Asiri dan Direktur Kemitraan RISE dari Universitas Hasanuddin Ansariadi.

Danny Pomanto menyebut ada beberapa hal yang menjadi intervensi dalam program RISE. Mulai dari perbaikan infrastruktur saluran drainase, sanitasi, dan air bersih.

Baca Juga: Program RISE, Makassar Menuju Zero Kumuh

“Intervensi itu lewat teknologi, jadi yang kurang baik itu kita buat menjadi lebih baik dan dampaknya itu kita kita teliti juga apakah berguna atau tidak,” kata Danny.

Ia menyampaikan ada lima titik yang menjadi lokasi program RISE di Kota Makassar. Dua di antaranya sementara berjalan. Yakni, di Kelurahan Batua dan Untia.

Pemerintah Australia memberikan dukungan dana hibah sebesar AUD Rp4 juta melalui KIAT kepada Monash University bekerja sama Pemkot Makassar dan Universitas Hasanuddin untuk program-RISE.

Baca Juga: USAID-CCBO Paparkan Hasil Riset Soal Sampah di Hadapan Danny Pomanto

“Sebagai lokasi terpilih kita berharap program ini bida meningkatkan kesehatan masyarakat dan peningkatan kualitas lingkungan,” tuturnya.

Di ketahui program-RISE hanya di jalankan di dua kota di dunia. Yakni Kota Makassar Indonesia dan Fiji di Suva. (cr/*)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button
Social Media Auto Publish Powered By : XYZScripts.com