NewsNusantaraSulsel

Dekranasda Sulsel Bekerjasama Dinas Koperasi UKM Sulsel Beri Pelatihan Vocational UKM Perempuan

MAKASSAR, NEWSURBAN.ID — Dekranasda Provinsi Sulsel bekerjasama Dinas Koperasi Sulsel guna Pelatihan Vocational UKM Perempuan angkatan IV dan angkatan V tahun anggaran 2022.

Ketua Dekranasda Sulsel Naoemi Octarina mengungkapkan jika pelatihan ini bagaimana meningkatkan keterampilan kapasitas dari masing-masing individu, pada dasarnya semua orang memiliki talenta tinggal bagaimana di asah.

Menurutnya, mencari Sumber Daya Manusia (SDM) untuk fokus ke situ, gampang-gampang susah. Jadi, bagaimana untuk anak-anak remaja ini bisa di motivasi dan dimana talenta mereka.

Baca Juga: Melalui UKM Expo 2022, Dekranasda Jateng-Dekranasda Sulsel Jalin Kerjasama

“Kami juga mengapresiasi kepada pemerintah provinsi Sulsel yang telah memberikan dan memfasilitasi pelatihan vocational UKM perempuan ini,” ucap Naoemi sekaligus membuka kegiatan tersebut di Hotel W Three Primer, Kamis, 27 Oktober 2022.

Selain itu, kata Naoemi, keberlanjutan produk maksudnya, konsisten terhadap produk yang di hasilkan. Baik dari segi jumlahnya maupun kualitas produk itu sendiri.

Ia berharap agar pelatihan ini terus berlanjut untuk melatih talenta-talenta seluruh masyarakat terutama kepada anak-anak muda. Juga kaum milenial, guna di latih dan di asah talentanya. Supaya tidak fokus terhadap pekerjaan di kantoran tetapi, bisa membuka peluang usaha dan menciptakan lapangan kerja, mengurangi angka pengangguran.

Baca Juga: Dina Kebudayaan dan Pariwisata Gandeng Dekranasda Sulsel di Mulofest #4

Di tempat yang sama Plt Dinas Koperasi dan Usaha Kecil dan Menengah (UKM) Pemprov Sulsel, Sukarniaty Kondolele, mengatakan, bahwa pelatihan vocational ini, bagaimana pola fikir kepada anak-anak SMK, remaja di ubah untuk tidak hanya berfikir bekerja di kantor atau perusahaan akan tetapi, dengan mengikuti pelatihan vocational ini mereka bisa menghasilkan lapangan kerja sendiri.

Apalagi, kata Sukarniaty Kondolele, jumlah perempuan saat ini lebih banyak dari pada laki-laki. Untuk itu, “Kita ingin mengasah potensi-potensi mereka. Karena potensi ini banyak terhadap perempuan,” ujarnya.

“Sebagai salah satu contoh, di masa covid 19, yang menjadi peran penting adalah perempuan. Bagaimana mereka bisa tetap berkreasi dan kreatif agar anaknya tetap bisa bersekolah dan suaminya bisa bekerja dengan nyaman,” imbuhnya. (*)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button
Social Media Auto Publish Powered By : XYZScripts.com